Persetubuhanku Dengan Adek Kelasku Waktu Jam Olahraga // Part 1

RAKSASAPOKER Kisah ini kisah nyata berasal dari gw, seorang mahasiswa kampus swasta di tempat grogol. Kisah ini bermula waktu gw beli hp blackberry,gw memiliki adik kelas anak akuntansi, 

RAKSASAQ SITUS JUDI PKV GAME TERPERCAYA



   
awalnya interaksi gw ama dia biasa aja, ampe gw memiliki bb, gw add PIN dia, selanjutnya gw kerap curhat persoalan cewek gw ama dia.Agen Domino 99 Terpercaya

Sebut saja nama adik kelas gw ini Dita, juju raja gw sange banget ngeliat dia, ngeliat langkah dia berpakaian. Kalo di tongkrongan kampus, dia duduk puas keliatan belahan pantatnya.


Suatu malem, gw BBMan ama dia, curhat2 gt, ternyata dia baru putus ama cowoknya,
“bang, gw baru putus ama cowok gw” kata dia
Kemudian gw dengan bijaksananya member nasihat sehingga dia tabah,
Dan iseng iseng, gw nanya ama dita
“dit, namun lo ga dulu ngapa2in kana ma cowok lo?” kata gw
“maksudnya bang? Tanya dita
“yaa kaya anak muda pacaran lah gimana” kata gw

Akhirnya Dita jelasin dia kerap petting ama cowoknya, tiap tiap ketemu cowoknya minta di sepongin.

*disini anggapan nakal gw main, artinya dia nakal, daripada sepanjang ini dia hanya bacol gw, selanjutnya gw beranikan diri membuat spik spik

Hari selasa, waktu itu dia kembali kuliah di gedung K lt.5, dan waktu itu gw BBMin dia, gw bilang gw baru putus *padahal mah speak doing dengan kata lain boong *

Dan gw ngajak dia nonton, waktu itu gw ama dia nonton orphan di pelangi (plasa semanggi)

Pas nonton gw curi2 simak toket dia, maklum dia pake busana yg agak keliatan belahannya. Gw inget banget dia pake busana putih ketat banget, BH item namun pake cardigan abu abu. 

Selesai nonton gw bermaksud mau pulang, sesampai di mobil, di parkiran basement, dia curhat gitu perihal dia ama cowoknya *jujur aja gw bodo terlalu dia mau curhat, gw hanya pingin nikmatin toket ama memeknya* sambil dia curhat di nyenderin kepalanya di bahu gw.

Dan gw pun sedikit konak J hehehehe DAFTAR ID PRO PKV


Gw lupa di parkiran basement banyak satpam yang puas mondar mandir, selanjutnya gw cabut berasal dari mal itu, gw naik tol, menuju bekasi, sebab tempat tinggal gw ama dia di tempat bekasi,

Dari mulai nampak mal ampe masuk tol dia tetap nyenderin kepalanya di bahu gw
“gapapa kan bang gw pinjem bahu lo? Ga tersedia yg marah kan” Tanya dia
“gapapa lah dit, gw kan dah putus, lupa ya lo?” sambung gw

Akhirnya dia tetap curhat, gw terhitung curhat, gw mulai colongan pegang2 tangan dia, elus2 rambut dia,

Akhirnya gw sampe di depan rumahnya, keliru satu komplek terbesar dan terelit lah di tempat bekasi, tuh komplek gede banget, dan satpamnya jarang mondar mandir *girang*