Selingkuhan-Ku Sungguh HyperSex // Part 1

RAKSASAPOKER Namaku Puguh (nama samaran) pas itu aku tetap kuliah semester akhir, aku kuliah di keliru satu kampus negeri di Semarang, aku berasal berasal dari kota Kudus. 

RAKSASAQ SITUS JUDI PKV GAME TERPERCAYA



   
Cerita ini kurang lebih th. 2015 yg lalu, pas itu aku tetap dalam tahap skripsi yg sudah kutinggalkan nyaris 1 tahun.

Di kost aku tinggal berdua dgn pacarku, dia mencari pekerjaan di kota yang serupa bersama dengan tempatku menimba ilmu, alasannya agar sanggup tetap bersama dengan ku.


Sekitar 6bulan kami hidup bersama dengan ibarat pasangan yg kawin lari, hidup di kost’an dgn sarana seadanya, sering nyaris diusir berasal dari kost sebab telat bayar.

Itu tadi sekelias berkenaan kehidupanku di kost, sekarang langsung saja ke pokok cerita.

Awalnya sebelum aku jadian bersama dengan pacarku yg sekarang, aku pernah deket serupa dua orang cewek, sebut saja namanya Devi dan Rere (yg menjadi pacarku sekarang), namanya termasuk jomblo nebar jaring sana sini, nah ketangkep dah itu dua ekor ikan, Rere ini statusnya mantan sebenernya, dan si Devi bener-bener orang baru. Rere berasal berasal dari Kudus serupa seperti aku, sedangkan Devi anak deket kampus.

Awalnya si Rere jarang merespon soalnya pernah aku sakitin dulu, sedangkan si Devi jadi nrocos tetap kalo serupa aku, namanya cowok jomblo hidup di kost’an, mana yang mudah ya disikat.Hahahaaa….
Waktu itu bulan puasa, aku serupa temen sekost’an maen game di laptop, namanya anak kost kalo gak nongkrong ya maen game, semaleman jenuh sambil chat si Devi.

A : Aku
D : Devi

A : Kog belum tidur, besuk sahur lho.
D : Yaudah kalo gitu aku tidur pernah ya besuk bangunin pas sahur.
A : Siap Bos…paling termasuk ini aku ga tidur kog
D : Oke deh kalo gitu selamar begadang ya

Selesai chat serupa Devi, aku lanjutin game lagi. Tanpa jadi jam sudah menunjukan pukul 03.30 waktunya sahur. Aku langsung coba bangunkan Devi lewat hp sembari aju nampak cari makan sahur serupa teman sekost’anku. Aku coba telepon Devi berkali-kali tp ga diangkat, yaudah aku birin aja ga aku telepon lagi. Tapi tak lama kemudian tersedia chat yg masuk lewat pesan WAku dan ternyata berasal dari Devi.

D : Aku sudah sahur, kamu jangan lupa sahur ya, nanti pagi aku maen ke kost, kamu jangan kelamaan tidurnya ya hehe.

Tak kubalas chat berasal dari Devi, sebab aku ulang makan sahur keburu imsyak. Sepulang sahur aku serupa temenku langsung tidur di kost’an, ga tau itu jam berapa, yg penting sudah sahur.

Rasanya baru merem sebentar tiba-tiba tersedia yg mengetok pintu kenceng banget, aku langsung terbangun sebab kaget. Sedangkan temenku kalo sudah tidur kayak kebo, pules sekali. Aku selanjutnya terhubung pintu sambil tetap 1/2 sadar, nampak tersedia cewek di depan pintu…aku coba ngumpulin nyawa lagi, dan ternyata itu Devi, aku kaget banget, masalahnya ini pertama kali aku ketemu serupa dia.
Gilaaa…kenapa beneran kesini ni cewek, gerutuku dalam hati.

A : Loh..beneran kesini, kirain bohong..hehe
D : Beneranlah, pinterkan aku, sanggup langsung tau kost’an kamu, hehe.
A : Hehe..iya pinter, namun aku tetap ngantuk ini, gimana dong?
D : Terus kalo kamu ngantuk aku ga boleh masuk?
A : Boleh namun tempatnya berantakan, beneran berkenan masuk?
D : Udah biasa kalik namanya termasuk kamar cowok.
A : Yaudah silahkan masuk kalo mau.

Devi masuk ke dalam kamarku yg berantakan banget, puntung rokok dan bekas minuman kaleng berceceran, mananya termasuk kamar kost’an cowok, namun kelihatannya Devi ga risih, aku langsung duduk di kasur, nyalain laptop lagi, ngidupin musik biar ga hening. Dan Devi duduk disampingku. DAFTAR ID PRO PKV


D : Kostnya ditempatin berdua ya?
A : Iya serupa temen, abis kostnya gede, takut sendirian hehehe…
D : Ga bilang sih serupa aku kalo kamu takut sendiri tau gitu aku temenin tiap malam hehehe…
A : Yang bener? (Ini cewek baru ketemu sekali langsung gini aja ngomongnya)
D : Iya bener.
A : Yaudah besuk2 temenin ya hehe..aku tetap ngantuk nih, kamu maen laptop aja pernah ya, aku berkenan tidur bentar, gpp kan?
D : Ga berkenan ah, kalo kamu tidur aku ya ikut tidur serupa kamu.
A : Yaudah sini tidur serupa aku.

Aku memang cari alasan berkenan tidur agar dia pulang eh taunya jadi dia ikutan tidur. Sebenarnya sih aku sudah ga respect serupa dia soalnya aku agak ketipu serupa fotonya yg agak beda bersama dengan aslinya, namun kalo dilihat berasal dari body sih seksi banget, Toketnya kira2 berukuran 34b, bokongnya semok, kulitnya putih mulus. Lumayanlah membuat nutupin wajahn aslinya..hehehe…

Dan bener aja dia tiduran di depanku, wajah kami saling berhadapan, aku mengusahakan membuat merem soalnya emang tetap ngantuk dan emang aku ketiduran sebentar, pas aku ketiduran kukira Devi pulang namun ternyata dia tetap dalam posisi yang serupa di depan mukaku.

Namanya termasuk cowok bangun tidur, otong normalitas ikut bangun, aku coba membuat nahan sebab bulan puasa namun saja ga bisa. Apalagi pas melihat hijab Devi melorot soalnya tidurnya nyamping, sampai-sampai belahan dadanya mengitip, melihat itu aku sebatas menelan ludah ga berani ngapa-ngapain, secara ini baru pertama ketemu dan di sebelah kasur termasuk tersedia temenku ulang tidur. Tapi setan sudah mengusai kamarku, tanganku sudah nyasar aja di atas pundaknya, pelan-pelan kudekati mukanya, kuciumin pelan-pelan, sambil deg-degan, takut Devi marah, secara baru kenal semingguan itu termasuk lewat chat serupa sosmed aja. Dan Devi pun terbangun, namun lagi-lagi setan berpihak padaku, dia membalas ciumanku, bibir kami beradu, tanpa malu dan kaku, ibaratnya kami sudah kayak pasangan LDR an yang lama banget ga ketemu. Ciuman Devi jadi lama jadi ganas, dan aku ga berkenan kalah, tanganku bergerlya menuju toketnya, dan lagi-lagi tanpa perlawanan, empuk dan kenyal banget tuh toket, putingnya termasuk sudah tegang, (wihhh sange nih cewek) gerutuku dalam hati. Tangan kiriku kini kupindah ke bawah, soalnya tangan kananku tertindih badanku sendiri. Posisi kami pas ini sambil miring menjadi yang bebas hanya tangan kiri aja, perlahan tanganku masuk ke celananya, kudapati bulunya lebat banget, kucari itilnya kesana-kemari selanjutnya ketemu juga, kugesek-gesek perlahan sambil tetap berkompetisi ciuman, kuliat matanya merem melek. Makin sange aja nih otongku, kebetulan ssat itu aku hanya gunakan celana kolor tanpa gunakan CD, keliatan banget otongku kalo sudah tegang.

A : Aku sange berat nih kocokin donk. (Aku nyeplos aja bilang ke dia sambil tetap ciuman, takut-takut kalo dia sudah sadar nanti ga dapet apa-apa mending sekarang aja pikirku) tanpa ngejawab, tangannya langsung di masukkan ke dalam kolorku dan mengelus-elus ujung kepala otongku san jadi mengocokknya perlahan.

Sementara aku tetap repot serupa putingnya, kujilati dan kusedot beri tambahan sensasi tersendiri, walopun hanya pemanasan namun deg-degan juga, soalnya di sebelah tersedia temenku yang tidur. Tapi lama-lama posisi kayak gitu membuat pegel juga. Aku lepasin semua dan ambil posisi tiduran telentang di depan Devi, kulepas celana kolorku, Devi hanya diam saja melihatku.

A : Kog hanya dilihat aja.
D : Emangnya kamu maunya diapain?
A : Masak sih wajib ngajarin.
D : Aku ga berkenan kalo suruh ngulum, namun kalo ML ayo aja, gimana berkenan ga ML? (Aku diam saja)
D : Kog diam aja, takut ketahuan temenmu ya trs nanti dibilangin ke cewekmu, gitu ya?

Aku hanya diam ga jawab pertanyaannya yang nyerocos, langsung kuciumin ulang aja bibirnya, tanpa disuruh tangannya langsung ngocok otongku, dan yang membuat kaget lagi, tanpa dikasih aba-aba dia langsung membiarkan celana panjang dan CDnya termasuk tinggal baju serupa hijabnya aja. (Gila ni cewek, kayaknya sih baik-baik namun jadi nantangin ML, sudah gitu buka-bukaan tetap pake hijab, sange tingkat kelurahan nih cewek haha) gerutuku dalam hati.

Dirasa otongku sudah benar2 keras dia langsung naik duduk di atas badanku, otongku digesek-gesekan perlahan di memeknya, aku hanya merem-melek aja sambil takut kalo tiba-tiba temenku bangun, aku kan ga enak termasuk serupa temenku.
Tiba-tiba “Bleeessss…”
Rasanya panas banget, kulihat Devi menahan sakit sambil menggigit bibir bawahnya, seolah berkenan teriak namun takut temenku bangun. Dia diam pernah sebentar, membuat penetrasi.