Cerita Sex Dewasa Bercinta Dengan Guru Muda Buatku Bergairah // Part 1

RAKSASAPOKER Aku siswa SMA di sebuah sekolah negeri Jakarta. Aku merupakan siswa yang dibilang memadai pintar di kelasku. 

RAKSASAQIU SITUS JUDI PKV GAME TERPERCAYA



   
Apalagi sesudah saya menang olimpiade komputer tingkat provinsi, namaku jadi makin dikenal di sekolahku.

Nilai-nilai ku di sekolah termasuk mampu terbilang bagus. Selalu mampu nilai diatas 7. Kecuali pelajaran pkn, pelajaran yang paling kesulitan menurutku.


Aku tidak dulu mendapat bagus. Paling bagus semata-mata mampu 7.

Hari rabu ini, saya studi layaknya biasa. Tapi waktu pelajaran pkn, bu tanti, guru pkn ku tidak masuk. Biasanya bu tanti tidak dulu telat. Seperti biasa, terkecuali tidak ada guru masuk, kita sekelas selalu ngobrol di kelas. Tiba-tiba ada seseorang wanita yang tidak kukenal masuk ke kelas ku.

Bu guru : “Hayoooo jangan terhadap berisik. Oh iya perkenalkan, nama saya ibu Tantri. Usia 21 tahun. Ibu ada di sini karena ibu dipesen mirip ibu tanti untuk ngajar di sini karena beliau sakit dbd. Ibu sesudah itu dapat menukar ibu tanti mengajar di sini sepanjang 1 semester karena ibu kembali praktek kerja lapangan untuk studi jadi guru.”

Anak-anak : “Yaahhh bu Tanti engga masuk deh”, jawab teman-temanku serentak sambil senyum
Bu Tantri : “halah ibu tau kalian terhadap seneng kan? Oke ibu dipesen terkecuali hari ini ibu ngajar bab 2. Coba buka buku kalian”
Anak-anak : “Iya buuuu”

Anak-anak begitu antusias saat pertama kali diajar bu Tantri. Dulu sepanjang diajar bu tanti tidak dulu layaknya ini.

Bu Tantri masih muda, cantik dan baik lagi. Coba dia jadi pacarku, wah saya seneng banget, pikirku dalam lamunanku. Sejak Kedatangan bu Tantri, saya lebih kerap melamun. Terlalu kerap liatin bu Tantri ketimbang review buku. Bagiku, bu Tantri adalah cewe yang ideal. Tak merasa sudah bel istirahat sekaligus jam bu Tantri hari ini sudah selesai.

Bu Tantri : “sebelum ibu keluar, ibu sudi kasitau kalo minggu depan ulangan bab 2. Ibu dipesen bu tanti”
Anak-anak : “yah kok baru diajar sebentar langsung ulangan sih? Bikin soal yang mudah ya bu”
Bu Tantri : “yaudah ibu buat yang gampang. Tapi kalian seluruh kudu dapet bagus ya? Oke ibu terlihat dulu. Selamat siang anak-anak”
Anak-anak : “asiik ulangan nya dibikin gampang. Selamat siang bu”

Sepulang sekolah saya langsung buka buku pkn. Aku studi biar dapet bagus dan demi bu Tantri saya belajarnya hehehe. Tidak layaknya biasanya, saya sepulang sekolah selalu belajar, terkecuali pkn. Karena ada bu Tantri saya jadi stimulan untuk dapet bagus.

Seminggu kemudian, bu Tantri menepati janjinya untuk mengadakan ulangan. Bu Tantri membagi-bagikan soal ke setiap anak. Begitu saya menerima soal dan saya liat, agak kesulitan menurutku. Aku kerjakan nomor yang saya bisa. Sisanya yang saya engga mampu saya lewatin dulu. Begitu saya review temenku yang lain, sudah nyaris selesai padahal waktu ulangan masih 40 menit lagi. Terpaksa saya review jawaban temenku yang duduk di sebelahku. Kebetulan bu Tantri kembali terlihat sebentar, jadi ada peluang buat saya untuk nyontek. Baru nyontek 2 nomer, tiba-tiba bu Tantri masuk ke kelas dan sempet review saya kembali nyontek, namun bu Tantri tidak menegurku dan tambah mengawasi anak yang lain.

Sepertinya bu Tantri melewatkan saja dan pura-pura tidak tahu atas apa yang saya perbuat tadi, namun apa urusanku. Yang mutlak sekarang ada 4 nomor kosong kembali yang kudu diisi. Aku jadi lebih berhati-hati dan lebih mencermati situasi. Setiap kali bu Tantri mengawasi anak lain saya langsung nyontek temenku. Tak merasa sudah bel. Aku langsung menyatukan jawabanku ke bu Tantri. Dan sesudah seluruh anak menyatukan jawaban, bu Tantri mengucapkan selamat siang sambil terlihat kelas. DAFTAR ID PRO PKV


Aku masih kawatir mirip perihal yang tadi. Apa bu Tantri engga marahin saya namun nilaiku dibikin jelek nantinya? Ah sudahlah nunggu bu Tantri koreksi jawaban aja, pikirku. 2 hari sesudah ulangan, bu Tantri masuk ke kelasku untuk membagikan hasil ulangan. Anak yang dipanggil namanya langsung maju dan menerima hasil ulangan nya. Begitu namaku disebut, saya melihat nilai 6,5. Sebelum saya kembali ke area duduk, bu Tantri bilang “nanti pulang sekolah kamu ke ruang guru ya. Ada yang sudi ibu bicarain mirip kamu.” Aku langsung deg-degan. Tapi saya sudah mengupayakan mencoba tenang dan tidak dapat diomelin nanti.

Sepulang sekolah, saya langsung menghadap bu Tantri.

Bu Tantri : “Vicky, kok semata-mata kamu yang dapet jelek? Padahal kan mudah itu ulangan nya.”
Vicky : “saya sudah studi bu. Seminggu yang lantas tepat ibu bilang sudi ulangan saya langsung studi pkn”
Bu Tantri : “walaupun begitu, kamu masih tetep tidak cukup maksimal belajarnya. Gimana kalo ibu kasih kamu tambahan biar kamu dapet bagus?”
Vicky : “wah boleh tuh. Dimana bu?”
Bu Tantri : “ini alamat rumah ibu. Kamu dateng hari minggu siang. Tapi jangan bilang siapa-siapa ya kalo kamu dapet tambahan”, memegang ke dua tanganku sambil tersenyum.
Vicky : “Oke bu. Yang mutlak nilai saya jadi bagus”

Aku langsung salaman mirip bu Tantri dan bergegas pulang ke rumah. Alangkah senangnya saya hari ini, karena semata-mata saya yang dapet tambahan mirip bu Tantri dan saya disenyumin bu Tantri. Bener-bener cantik. Aku jadi makin senang mirip bu Tantri. Dari pulang sekolah, saya senyum terus. Sampe-sampe tepat di bis saya diliatin mirip ibu-ibu. Sampe rumah saya langsung mikirin bu Tantri terus. Seandainya bu Tantri jadi pacarku, terus saya mikir ah engga bisa saja itu. Daripada mikir yang engga tahu terus mending studi aja deh.

Hari minggu jam 1 siang, saya pergi ke rumah bu Tantri. Rumahnya engga begitu jauh. 10 menit berasal dari rumahku. Aku melihat rumah bu Tantri yang simpel namun bersih. Aku memencet bel 3x, bu Tantri keluar.

Bu Tantri : “Oh Vicky ibu kirain siapa. Ayo masuk, engga dikonci kok”

Aku langsung masuk begitu dipersilahkan. Bu Tantri memakai pakaian biru dengan rok hitam yang ketat. Aku jadi makin senang mirip bu Tantri.

Bu Tantri : “Kamu sudi minum apa?”
Vicky : “Engga usah repot-repot bu. Apa aja boleh”

Tak lama kemudian, bu Tantri membawakan saya air putih. Setelah saya meminum sedikit, bu Tantri langsung mengajariku bab 2. Aku jadi lebih tahu terkecuali diajarin mirip bu Tantri. Tak merasa sudah 2 jam studi mirip bu Tantri.

Vicky : “Bu makasih ya, saya jadi lebih ngerti kalo diajarin mirip ibu. Saya pulang dulu ya”
Bu Tantri : “Kamu jangan pulang dulu deh, era semata-mata belajar? Oya kita ngobrolnya pake saya kamu aja. Nonton tv dulu aja”
Vicky : “yaudah terserah kamu aja deh”

Akhirnya kita ke ruang sedang dan duduk di sofa sambil nonton tv. Tiba-tiba dia menyandarkan kepalanya di bahuku