Suami Lugu Ternyata Memuaskan


RAKSASA POKER Aku Sintia. Setelah lulus kuliah aku segera bekerja di keliru satu perusahaan swasta terkemuka di jakarta. Belon lama aku lulus dan bekerja, kedua orang tuaku yang telah berusia senja menyuruhku menikah bersama keliru putra kerabat jauh mereka. aku menuruti saja keinginan kedua orang tuaku, walau sekarang telah gak jamannya lagi menerapkan pernikahan ala Siti Nurbaya dan Datuk Maringgih, aku segera nikah tanpa pacaran sebelumnya.


Lelaki itu (untuk selanjutnya aku sebut ja abang) lebih tua dari aku. resepsi pernikahan kita berlangsung lancar. Malam pertama lewat begitu aja. Gak da tu gulat smekdon yang menggebu2. Kami segera tertidur dikarenakan ternyata merintis resepsi tu amat melelahkan, walau cuma senyum dan salaman.

Ketika paginya aku bangun, dia gak da disebelahku, aku sebenarnya bobo duluan semalem. aku nampak dari kamar untuk sebabkan secangkir kopi di dapur, dia lagi baca koran. Setelah minum kopi dan mandi, aku segera beberes untuk siap2 kekantor. Aku sebenarnya gak dapat cuti walau baru nikah. Bosku minta bersama amat aku menunda cuti nikah dikarenakan tersedia proyek besar yang harus selesai didalam selagi dekat ini, dan porsi kerjaan yang jadi bagianku perlu sekali untuk keberhasilan proyek ini. Walaupun kesal ya aku iya aja. ?Sintia ke kantor ya bang, pulangnya bisa saja malem, nguber dead line proyek? ujarku sambil mengenakan sepatu di ruang tengah. ?Iya?, jawabnya singkat, gak yau apa yang tersedia dibenaknya, kok malem pertamaku dapat lewat bgitu aja tanpa nyolek2 aku, istrinya yang baru ja dinikahinya. Masa bodoh ah, aku juga terpaksa nikah ma dia untuk mengasyikkan kedua ortu aja. Dia gak mo nyentuh aku ya no problemo juga, mantan2 pacarku diluar banyak yang bersedia menyentuh aku begitu aku kasi signal hihi.


Di kantor rame sekali, temen2 kerjaku yang prempuan cipika cipiki bersama aku sambil menggodaku betapa nikmatnya malem pertama, aku cuma senyum2 ja, gak tau ja semalem aku bobo ja ampe pagi, gak da yang nyolek2. Yang lelaki menyalami aku saja, kelihatan sekali kalo mereka kecewa bersama keputusanku untuk menikah, berarti gak dapat dugem lagi bareng mereka lagi. Malemnya, aku pulang bersama segudang rasa penat akibat kerja rodi di kantor, itu juga blon slesai kerjaanku. Bos nyuru aku pulang duluan walau tim yang laen masi trus menggeluti kerjaannya masing2, toleransi membuat pengantin anyar kata bos, dan disambut bersama gemuruh ketawaan dari seluruh tim disaat aku pamit duluan. Setibanya di tempat tinggal dia blon pulang, padahal dah malem banget. aku cuma merebahkan badanku yang penat di ranjang tanpa melepas pakean kerjaku. tiba tiba, ?udah pulang kamu?? tanyanya sambil masuk ke kamar. ?sorry bang, tadi Sintia nggak sempet masak, kita pesen makanan delivery aja yah? jawabku. Kami menyantap makan malam kita setelah pesenannya dateng.
Dibandingkan temen2 prempuan dikantor, dan juga pengakuan temen2 lelakiku, aku juga wanita yang cantik, menawan serta sexy. Selain itu aku orang yang enteng mencairkan situasi dan nyambung terkecuali diajak bercerita, makanya aku binun banget ngeliat tingkah laku suamiku itu, gak tau lugu pa jutek, ampe aku juga gak tau mo ngomong apa ma dia. Walaupun dijodohkan namun namanya malem pertama gak ngapa2in aneh juga untukku, mana tersedia kucing yang nolak ikan asin hihi.

Setelah mandi dia nonton tv, dikarenakan gak da acara yang menarik menurutnya, dia duduk di meja kerjanya meneruskan pekerjaan kantor yang dibawanya pulang. Dah jam 23.30, aku dah ngantuk nungguin movenya, namun kayanya ni malem akan lewat lagi bgitu aja. aku menghampirinya, ?Blon slesai kerjanya bang?. ?Blon?, jawabnya singkat, tanpa menyaksikan wajahku yang berdiri disamping meja kerjanya. ?ya udah, kalo gitu Sintia tidur duluan yah?, jawabku bersama tetep senyum manis walau bete banget.

Malam itu rupanya sofa jadi tepat tidurnya dikarenakan keesokan harinya aku bangun dan dia gak diranjang. Kukira dia olahraga ato apa, disaat aku nampak kamar ternyata dia sedang tidur di sofa. Rupanya malem kmaren dia juga bobo di sofa, aneh banget, cemas aku makan kali ya, padahal aku dah jinak banget, dimakan si enggak ? paling diemut2 hihi. Aku segera membuatkan secangkir kopi untuknya dan lagi ke sofa di mana dia tidur.

?Bang, kok nggak tidur di kamar? Entar masuk angin loh, mending kan masuk ke Sintia?, kataku menyaksikan dia menggeliat terbangun dikarenakan suara sandalku memecah keheningan pagi itu.?nggak apa-apa kok, cemas ngeganggu anda yang dah bobo duluan?, jawabnya sambil mengusap , guyonanku gak dapet respon papa. ?Sintia buatin kopi ni?. ?nggak, nggak usah aku dapat membuat sendiri kok? jawabnya. ?udah, nih?? ujarku sambil menyodorkan secangkir kopi kepadanya, buset dah juteknya, bukannya trima kasi dah dibikinin kopi ma istrinya. setelah itu aku sengaja duduk mepet disampingnya, amat dekat hingga paha kita berdua bersentuhan. Pagi itu seperti biasa aku manfaatkan celpen dan kaos oblong yang kebesaran (ni seragam rumahku).

?nggak ngantor?? tanyanya. aku sengaja menyimpan tanganku di pahanya, dan menatapnya. ?jam sembilan lewat dikit baru aku berangkat, abang?? tanyaku balik. ?sama, aku juga, kita berangkat bareng berkenan nggak?? ?Siap komandan,? jawabku sambil tertawa, lumayan gunung es terasa merespons signalku. Waktu sebelum saat berangkat ke kantor itu kita manfaatkan untuk bercanda dan saling mengenal lebih dekat lagi. Hari itu terasa amat singkat, tugas-tugas di kantor terasa lebih enteng bisa saja dikarenakan situasi hatiku yang sedang senang.

Sepulang kantor dia menjemputku di kantor, sambil bergandengan tangan kita menuju mobil lantas meluncur ke sebuah tempat tinggal makan yang bersuasana romantis. Sampai di tempat tinggal makan itu lantas kita memesan makan dan minum. Sambil menunggu kita , aku mencoba terhubung pembicaraan, ?Bang, Sintia seneng deh abang ajak makan, ni kan resepsi khusus membuat kita berdua ja ya bang?. Kemudian aku banyak cerita tentang kerjaan di kantor, problema yang aku menghadapi di kantor, dia cuma jadi pendengar yang baek tanpa mengomentari apa2 critaku.
Kemudian makanan telah di sediakan oleh waiter dan selanjutnya kita makan dan aku selingi bersama menyuapinya. Dia merespons bersama menyuapi aku juga. Kami sebenarnya duduk bersebelahan, dah aku atur gitu. obrolan terhenti dikarenakan mulut masing2 repot mengunyah makanan yang dihidangkan. Setelah makan kita pun pulang. Gak banyak obrolan yang kita lakukan, aku dah terasa ngantuk, kekenyangan ? penyakit orang kaya, kalo bis makan trus ngantuk. Maklum, kata ahli kebugaran seabis makan darah banyak mengalir ke perut untuk produksi makanan yang masuk, mata gak kebagian darah supaya kelanjutannya semakin menyipit kerna ngantuk. Tapi lumayanlah, gunung es lebih mencair dibandingkan semalem.

Sesampainya di rumah, dia mandi duluan dan segera memirsa tv. Jam 21.00, aku baru slesai mandi, aku cuma mengenakan celpen tanpa atasan. Aku sedang melacak pakaian kaos gombrong dilemari. Tiba2 pintu terbuka, refleks segera dia menutup pintu sembari berharap maaf. Aku yakin, walau sebagian detik tadi dia tentu menyaksikan kedua toketku yang lumayan besar dan masi kencang banget, ?Sin, sorry aku berkenan ngambil bantal, aku nggak ngintip kok? ujarnya dari luar kamar. Walaupun jengkel namun aku jadi geli sendiri menyaksikan tingkah laku bodoh seorang lelaki yang judulnya suamiku itu. Apa impoten kali ya dia, sampe gak tergiur serupa sekali menyaksikan toketku tadi. Kukira gunung esnya semakin cair dikarenakan sejak tadi pagi dia nampak lebi ceria, gak taunya?. ?nggak apa-apa masuk aja?.? teriakku dari didalam kamar. Dengan manfaatkan tangan kiri, dia menutup matanya tetapi tangan kanannya meraba-raba permukaan tempat tidur untuk melacak bantal. ?udah, gak usah nutupin mata, ntar kesandung2 lagi,? kataku sambil mencolek pinggangnya. ?Sorry, aku bukan berkenan ngintip tadi, aku bener-bener nggak sengaja?, katanya lagi. ?nyantai aja lagi, Sintia yang di intip kok abang yang panik?, balasku sambil tertawa, ?eh, nggak pegel apa tidur di sofa? Enakan tidur di sini bareng Sintia,? sambungku sambil menepuk tempat tidur. ?udah, cepetan tvnya di matiin dulu?, lanjutku sambil sedikit mendorongnya. Lumayan gunung es nurut juga ma aku, selangkah lebi maju lagi.

Setelah tv dimatikan, dia lagi ke kamar. Di kamar aku dah berada di atas tempat tidur, ?bobo sini bang,? kataku sambil membenarkan posisi bantal yang berada di sampingku. Dia merebahkan tubuhnya tepat disampingku dan segera memejamkan matanya. ?Abang tetap memiliki pacar yah selagi kita nikah? dia terhubung matanya pelan-pelan, menatap wajahku yang amat dekat bersama wajahnya, dikarenakan posisi tubuhku yang menindih sebagian tubuhnya. ?nggak, emang napa?? tanyanya balik. ?penasaran aja, abisnya abang dingin banget?serem tau? jawabku sambil tersenyum. ?aku hanyalah kaget aja, situasi beralih mencolok banget? jawabnya. ?ohh? Sintia kira abang jeruk makan jeruk.? ?aku masi normal kali? jawabnya, tanganku perlahan terasa memeluk perutnya, ?abisnya?..? aku cekikikan ja. Sepertinya signal yang aku memberikan gak sia2 serupa sekali walau belum membuahkan hasil. ternyata tersedia juga lelaki macam ini didunia.
Karena tidak dapat lagi menghindar kantuk kelanjutannya kita berdua tertidur hingga pagi, cuma tertidur tanpa jalankan sesuatu. Keesokan harinya aku bangun lebih-lebih dahulu, selama malam aku memeluknya dan tertidur bersama posisi 1/2 tubuhku menindih tubuhnya, aku gak meriksa tersedia yang tegang gak diselangkangannya. Aku nyesel gak mriksa, kalo tegang berarti dia masi normal seperti yang diucapkannya. ?bang, bangun?nggak ngantor?? tanyaku sambil menjepit hidungnya. Dia menggeliat dan bangun sambil mengucek-ngucek mata. 


pagi itu, di kantor aku berikan perhatian lebih padanya dan terus saja mengirimkan sms yang menanyakan kegiatannya dan lain-lain. Aku terus saja mengirimkan signal2 kepadanya dan kayanya response nya positif.

Malemnya aku sampe duluan dirumah. Hari ini hari Jumat, besok kita berdua libur, aku menyiapkan strategiku untuk mendorong dia berkenan mengemeliku. aku dah nyiapin makan malem membuat dia. aku mengenakan kaos berlambang MU bersama celpen, dikarenakan kegedean bajunya aku atur hingga bahu sebelah kananku nampak nampak dari leher baju. Dia bengong menyaksikan aku pake pakaian kaya gitu. ?Kenapa kok abang bengong?? tanyaku. ?tu kan kaos aku,? katanya. ?iya, emang istri nggak boleh pake pakaian suaminya?? tanyaku balik. ?bole aja sih, eh namun anda cantik loh kayak gitu. Aku sampe terpana ngeliatnya? katanya. ?bisa merayu juga toh abang. Kalo cantik mah Sintia dari kecil bang, abang baru nyadar ya kalo istri abang cantik?, aku menggodanya. ?udah makan pernah sana?.keburu dingin,? kataku lagi. ?Masakanmu enak Sin?. ?Tu kan tak sekedar cantik, istri abang koki yang baek juga ya?. Dia senyum2 ja mendengar ocehanku.

Sehabis makan, dia nyamperin aku, aku lagi nonton film di tv. ?duduk sini bang, deket Sintia?. perlahan dia duduk disampingku. Aku segera menarik tangannya dan menggengam jemarinya erat-erat. Dia menyandarkan tubuhnya di sofa, aku segera menyandarkan kepalaku di bahunya. Dia menaikan tangannya sedikit supaya aku dapat meletakkan kepalaku di dadanya, tanganku menyusuri pinggangnya lantas kupeluk.

?Sin, kalo berkenan minta tolong, atau berkenan ngomong sesuatu, kasih paham aja, aku siap bantu kok? katanya untuk memecah suasana. ?abang tetap belum nerima kenyataan kalo kita telah nikah ya?? jawabku pelan. ?sekarang telah nggak, abis anda baik, cantik lagi.? ?ih gombal,.? jawabku sambil mencubit pinggangnya. ?kalo Sintia sih pasrah aja, orang tuaku berkenan nyuruh apa juga, yang perlu pekerjaan Sintia nggak keganggu. Sintia berkenan minta sesuatu serupa abang, bole gak?. ?minta apa?? ?ehm, gimana ngomongnya ya,? jawabku. ?udah, bilang aja, nggak usah malu? ?beneran nih, gak papa??tanyaku lagi. ?iya, beneran, trus apa?? ?boleh minta cium nggak?? ?ooh..? segera dia mencium pipiku. ?iiihh?bukan di situ, namun di sini? kataku sambil menunjuk bibir.

Dia tidak meresponse, padahal signal yang kuberikan dah kuat banget. ?abang nggak berkenan ya, nggak apa-apa deh kalo gitu? kataku bersama suara sedikit kecewa. ?nggak, aku cuma..? ?Cuma apa bang?? kataku dikarenakan dia diam sejenak. ?belum pernah ciuman? jawabnya malu-malu, mukanya memerah. ?astaga, jadi kalo kita ciuman, itu first kiss abang dong?? aku mengangkat wajahnya yang tertunduk malu. ?Sintia prempuan pertama yang abang cium di bibir ya?? kataku lagi, ?Sintia ajarain pernah ya, terus nanti kalo telah bisa, abang bales.?

Segera kucium bibirnya. mula2 cuma nempelin bibir, lantas aku terasa memagut bibirnya dan terasa menjulurkan lidahku kedalam mulutnya. ?dibales dong? kataku di sela-sela seranganku ke bibirnya. Alhamdulilah, dia membalas ciumanku bersama cara yang serupa seperti yang kuajarkan. ?mmhhh? lenguhku. Setelah sebagian menit, kulepaskan ciumanku. aku tertawa terlepas sambil memandangnya, ?nah, bibir abang telah nggak perjaka lagi.? kataku sambil menepuk dadaku. ?hebat juga anda ya, master banget deh kayaknya, ngasi kursus juga ya?? ?ya nggak lah, Sintia juga baru pertama kali praktik nih, tau dari baca buku ama review film?bokep, ternyata rasanya dahsyat yah? jawabku.

?jadi bibir anda sekarang juga telah nggak perawan nih,? candanya. ?apa lagi yang tetap perawan?? ?ya semuanya lah? jawabku. ?mau dong nyobain? ?sok atuh, silahken?,? jawabku sambil menarik tangannya mendekati tubuhku. ?aku becanda kok? ?beneran juga nggak apa-apa. nanggung kan rasanya kalo hanyalah gitu-gitu aja? lanjutku memancing. ?terus maunya gimana?? ?nggak ngerti-ngerti juga?? jawabku, kok tersedia ya didunia ini lelaki yang selugu itu, gak tau deh kalo dia cuma pura2 lugu. ?ngomongnya segera aja, nggak usah berbelit-belit, bingung aku? ?Sintia berkenan diemelin ma abang? jawabku to the point sambil menarik bajunya.

?yah?nggak tau harus gimana duluan? jawabnya. ?kan tersedia film Bokep, review dari situ aja dapat kan?? ?aku cobalah deh.? Aku segera berlangsung menuju kamar tidur kita dan lagi membawa kotak kecil yang isinya adalah kumpulan DVD film-film porno dari jepang, asean, gak da bule maen ma bule, aku gak demen si liatnya, kalo bule maen ma asean pa jepang baru asik diliatnya. ?lengkap banget,..hobby nonton ginian yah?? tanyanya sambil melihat-lihat dvdnya. ?eh, ini memiliki temen kantor lagi, nonton sih sering namun kalo memiliki koleksi sebanyak ini?.enggak deh?, jawabku.

?aku kira anda hyper ? katanya bercanda. ?eh hyper juga asik tau, dapat siap tiap-tiap saat? jawabku sambil tertawa dan terus melacak bokep yang menurutku amat bagus. ?nah ini dia kelanjutannya ketemu.? kataku sambil merapihkan dvd lain yang berantakan di atas sofa. ?nontonnya di kamar aja, supaya terkecuali penat dapat segera tidur?. ?emangnya kita berkenan nyangkul? kok capek?? tanyaku bercanda. Adegan pertama ciuman, dia duduk diatas tempat tidur dan aku duduk di pangkuannya. ?itu namanya foreplay bang?, kataku.

Mulailah aku memagut bibirnya, selama sebagian menit kita mempertahankan posisi seperti itu. Kami saling berpagutan bibir serta kedua lidah kita saling menjalar ke seluruh rongga mulut lawan. film pun berpindah adegan, sang lelaki bule terasa menggerayangi tubuh si prempuan asia, kayanya thai deh. Baju si prempuan disingkap keatas dan toketnya terasa diemut oleh si bule. ?pengen deh di gituin? kataku sambil melepas ciuman kami. Posisiku sekarang duduk berhadapan dengannya, aku tetep duduk di pangkuannya. ?ya udah, bajunya di buka? jawabnya.

Aku terhubung bajuku perlahan, sedikit demi sedikit toketku yang tidak tertutup bra terasa tersingkap. Seperti orang bodoh, toketku cuma diperhatikan tanpa berbuat apa-apa. ?kok hanyalah diliatin doang, aku pake lagi nih bajunya? kataku kesel. ?sorry, speechless aja aku, gede amir, seumur-umur baru pernah review yang ginian tak sekedar ibuku punya, eh besar lagi. sexy banget tubuh kamu?, jawabnya untuk meredakan rasa keselku. ?Ach masak begini saja sexy dan cantik, biasa aja kali. di emut dong? kataku lagi sambil tersenyum. ?nggak ahh, entar lecet, nanti kalo mandi kan nyeri,? jawabnya. ?jadi gimana dong?? ?aku jilatin aja, berkenan nggak??

Kami segera berpagutan lagi. Dia mencium bibirku, lantas aku melepas ciumannya dan menarik kepalanya ke arah toketku. lidahnya menjulur dan terasa menjilati melingkar disekitar pentilku, ujung pentilku disentuh perlahan manfaatkan ujung lidahnya. ?Mmhh?enak bang, terus..terus.. yang kanan juga..aahh,? desahku yang sebabkan dia bersemangat melakukannya. Lima belas menit dia menyerang kedua toketku, cuma suara desahan yang nampak dari bibirku, selagi tubuhku mengelijang hebat, tersedia cairan membasahi celanaku. ?Sin, celana anda basah? ?iya, Sintia kluar tadi?, jawabku sambil menciumi pipinya.

Adegan di film kini beralih lagi, konti bule yang besar panjang telah sedari tadi tegang terasa diurut turun naik oleh siprempuan., lantas dimasukkan kedalam mulutnya. ?mau Sintia gituin nggak?? tanyaku. ?udah gak usah, lain kali aja? jawabnya cepat. ?nggak apa-apa, nggak usah malu?..enak lagi? balasku. Aku segera menarik celananya, dan segera menggenggam kontinya yang belum menegang serupa sekali dibalik cdnya. ?gila, Sintia telah hampir dua kali orgasme, abang berdiri aja belon?. ?aku baru sekali diginiin? jawabnya.